image



Wednesday, June 25, 2008
Uneg-uneg Esia dengan teori perilaku ekonomi 7:30 PM

Tarif Telepon Rp.1000,00/jam dengan Esia, Lebih Menguntungkan atau Tidak?

(Marginal Analysis antara kerugian & keuntungan yang didapat apabila menggunakan Fasilitas tarif telepon per-jam dari Esia)

“Tugas Aplikasi PEREK Tahun 2008”

Keywords: Marginal Analysis, Tarif Telepon, Esia

Esia, sebagai salah satu operator CDMA memiliki fasilitas tarif telepon Rp.1000,00/jam ke sesama pengguna Esia, namun tarif telepon ini hanya bisa didapatkan apabila pelanggan menelepon selama tidak kurang dari satu jam. Tarif ini lebih ringan bila dibandingkan menelepon selama satu jam dengan tarif normal ke sesama pengguna Esia yang senilai Rp.50,00/menit, yang akan menyebabkan kita menghabiskan total Rp.3000,00. Awalnya penawaran ini terdengar menguntungkan bagi saya sebagai pelanggan. Dengan menghabiskan pulsa prabayar Rp.1000,00 saja saya sudah dapat berbincang panjang lebar dengan teman selama satu jam. Namun, setelah beberapa bulan menggunakan fasilitas ini saya tidak lagi merasa diuntungkan. Hal ini disebabkan karena seringkali saya harus menyudahi telepon sebelum durasi telepon mencapai satu jam justru karena tidak ada lagi yang dapat saya bicarakan dengan lawan bicara saya untuk menunggu sampai satu jam. Berdasarkan kejadian yang saya alami maka saya bertanya-tanya, mengapa saya tidak lagi merasa diuntungkan dengan tarif telepon tersebut?


Saya berusaha menjelaskan kejadian yang saya alami ini berdasarkan prinsip perilaku ekonomi marginal analysis. Marginal Analysis sendiri merupakan analisis perbandingan dari perubahan yang terjadi pada setiap variabel ekonomi dalam setiap tambahan unit dari aktivitas yang kita lakukan berkaitan dengan variabel tersebut. Perubahan yang terjadi pada setiap variabel ekonomi tersebut mencakup perubahan pada marginal cost dan marginal benefit yang dimiliki oleh variable tersebut. Marginal cost adalah tambahan biaya yang kita keluarkan setiap kali kita menambah satu unit dari aktivitas yang kita lakukan yang berkaitan dengan variabel tersebut. Sedangkan marginal benefit adalah tambahan keuntungan yang kita dapatkan setiap kali kita menambah satu unit dari aktivitas yang berkaitan dengan variabel. Benefit atau keuntungan yang kita dapatkan dari melakukan tiap unit aktivitas tidak hanya berupa uang, namun dapat juga berupa unit barang, utilitas tertentu yang bermakna bagi kita, bahkan dapat berupa tingkat kepuasan yang kita dapat setiap kali kita melakukan aktivitas.


Marginal analysis mengemukakan bahwa kita sebaiknya terus meningkatkan level aktivitas yang sedang kita lakukan selama marginal benefit yang kita dapatkan dari aktivitas tersebut masih melebihi marginal cost yang kita keluarkan. Namun hal ini tidak mudah diterapkan, karena kita tidak betul-betul dapat memperkirakan perbandingan antara marginal cost dan marginal benefit dari penambahan unit aktivitas yang kita lakukan, ditambah lagi marginal benefit biasanya cenderung semakin menurun setiap kali penambahan unit dari aktivitas yang kita lakukan.


Berdasarkan prinsip marginal analysis ini saya mencoba menganalisis pengalaman saya sendiri. Dalam kejadian yang saya alami maka yang disebut sebagai marginal benefit yang saya dapatkan adalah tambahan kepuasan setiap menitnya yang saya dapatkan dari berbicara di telepon dengan teman saya selama satu jam. Sedangkan marginal cost yang saya keluarkan adalah tambahan biaya setiap menit bicara di telepon selama durasi satu jam pembicaraan. Nilai marginal benefits yang kita dapatkan biasanya cenderung untuk berkurang setiap kalinya kita menambah satu unit dari aktivitas yang sedang kita lakukan (http://sorrel.humboldt.edu/~economic/econ104/marginal/), dalam hal ini berarti kepuasan yang saya dapatkan setiap menit saya menambah durasi telepon saya. Hal ini dapat terjadi karena pada menit-menit pertama saya menelepon saya masih bersemangat dan memang ingin mengobrol, sehingga saya masih merasakan kepuasan yang maksimal, namun seiring dengan berlanjutnya durasi telepon maka saya mulai bingung mau membicarakan apa. Saat itulah marginal benefits yang saya dapatkan mulai berkurang secara bertahap, namun marginal cost yang saya keluarkan tetap sama nilainya, tentu saja perbandingan antara biaya yang saya keluarkan dengan kepuasan yang saya dapatkna menjadi tidak sebanding. Hal inilah yang membuat saya sadar bahwa sebetulnya menelepon berlama-lama dengan Esia selama satu jam penuh sebetulnya tidak sebegitu menguntungkannya.


Tambahan lain, Esia seringkali mengalami masalah dengan sinyal dimana sambungan telepon bisa terputus begitu saja di tengah-tengah pembicaraan padahal hampir mencapai satu jam. Ketika hal ini terjadi, biaya yang harusnya kita keluarkan hanya Rp.1000,00 namun justru meningkat berlipat ganda karena durasi telepon tidak mencapai satu jam, sehingga hitungan tarifnya tetap Rp.50,00/menit. Katakan sambungan telepon telah terputus ketika kita baru mencapai durasi telepon sekitar 50 menit, maka biaya yang kita keluarkan adalah 50 menit x Rp.50,00 = Rp.2.500,00. Angka tersebut jelas lebih banyak daripada Rp.1000,00 bukan? Demikian saya sampaikan uneg-uneg saya terhadap Esia, semoga bisa ditindaklanjuti, setidak-tidaknya ada perbaikan sinyal sehingga sambungan telepon tidak terputus di tengah-tengah pembicaraan telepon yang sedang berlangsung.

Daftar Pustaka

Frank, R.H. 2008. Microeconomics and Behavior Seventh Edition. New York: Mcgraw-Hill.

Labels: ,


3 comments
Wednesday, June 18, 2008
masih soal hal yang sama 9:36 PM

Semoga pembuat blogger ini nggak nge-banned saya gara-gara hanya menulis hal yang itu-itu saja dan isinya cuma curhat melulu. Oke, kemarin saya mendiskusikan dengan teman saya yang lain mengenai mengerti, menerima, dan memaafkan (oh ya, masih tentang ketiga hal ini). Hal yang paling membuat saya berpikir adalah ketika ia mencetuskan kalimat "sebenernya lo bisa loh melompati tahapan mengerti untuk bisa memaafkan". Saya mikir, bagaimana saya bisa memaafkan suatu keadaan atau seseorang jika saya belum bisa mengerti alasan di balik semua hal itu terjadi?

Begini argumen dia, "Lo tau setan itu ada kan? Jin, hantu, dan sebagainya itu ada, lo tau kan? Maksud gue, lo nerima aja kan bahwa mereka ada di dunia ini bareng-bareng kita juga?" jengjengjeng, saya terdiam sebentar. "Yah, iya sih, percaya-percaya aja. Walaupun rada bingung juga sebetulnya konsep roh gentayangan atau jin itu bener apa nggak, atau gimana wujud mereka. Abis, ngga pernah liat juga sih" jawab saya. "Nah itu dia poin gue dhe. Lo nggak ngerti kan mereka itu kaya gimana sebetulnya, darimana asalnya, kenapa mereka muncul, apa mereka benar-benar ada, wujudnya seperti apa". Saya mengangguk-angguk sementara ia melanjutkan omongannya, "Nah, lo nggak ngerti gimana mereka, tapi lo bisa kan menerima mereka? Menerima keadaan bahwa mereka ada bareng-bareng lo di dunia ini? Justru ketika lo menerima bahwa mereka ada makanya lo nggak terganggu dengan mereka, atau bisa dibilang nggak kaya yang di film-film itu loh, sangking penasarannya pingin ngebuktiin makanya nyari2 hantu dan ujung2nya malah pada mati semua".

Saya kembali berpikir, memang iya sih, tapi apa hubungannya dengan masalah mengerti, menerima, dan memaafkan bila dikaitkan dengan masalah yang sedang saya hadapi? Teman saya melanjutkan argumennya dengan bilang bahwa mungkin saya sebetulnya tidak harus sebegitu kerasnya berusaha mengerti alasan di balik semua ini, atau alasan dia, atau bahkan berusaha mengerti dia. Teman saya mengatakan saya bisa gila dan paranoid kalau terus-terusan mempertanyakan masalah ini karena ini akan membuat saya diam di tempat dan tidak maju kemana-mana padahal orang itu sudah maju kemana-mana. Sekali lagi ia mengatakan "mungkin yang harus lo lakukan adalah berhenti bertanya-tanya, kasian otak lo dhe, bisa stres nanti. Udah brenti aja bertanya-tanya. Sekarang gini aja deh, terima aja deh apa yang dia bilang, terima aja kalau memang lo masih sayang sama dia, masih mau sama dia, dan di ENGGAK. Oke,kita gatau gimana perasaan dia ke elo, tapi yang jelas, dia udah gamau sama lo, that's it. Terima aja kalo lo memang bertepuk sebelah tangan, terima aja kalo sekarang lo bukan siapa2nya dia lagi, lo nggak penting lagi, terima aja. Dan lo nggak perlu merubah diri lo dan nggak perlu merasa bersalah karena lo nggak sesuai sama apa yang dia mau dalam suatu hubungan"

Dia kembali melanjutknan dengan perkataan-perkataan bahwa saya harus memerima saja keadaannya dimana saya harus mengarungi kampus itu tanpa dia. Saya harus belajar menerima, dan menikmati apa yang ada. Menerima diri saya apa adanya dan bukan menyalahkan diri saya terus menerus karena tidak dapat memenuhi keinginan si cowok ini dalam sebuah hubungan hingga akhirnya cowo ini memutuskan untuk mengakhiri hubungannya dengan saya. Tetap jadi diri saya sendiri dengan kekurangan-kekurangan saya yang bisa diperbaiki, ya diperbaiki, asal jangan merubah diri saya. Menerima keadaan dia tidak memperhatikan dan mempedulikan saya lagi, menerima keadaan bahwa dia memang sepertinya akan hidup lebih tenang kalau nggak ada saya. "Anggep aja lo hanya sebagian kecil dari rencana hidupnya, dia berencana dalam hidupnya untuk mutusin lo, yaudah, itu pilihan yang dia ambil, dan itu hak dia dhe" Ya, saya mengerti itu memang hak dia, saya paham.

Saya kembali berpikir, mungkin memang dari ketiga hal yang saya ungkapkan di postingan sebelumnya, yang paling susah dilaksanakan adalah 'menerima'. Oleh karena itulah dalam agama Islam ada yang disebut proses bertawakal, yaitu menerima keadaan yang ada sebagai keputusan Allah sambil terus berdoa untuk yang terbaik dan melanjutkan hidup dan usaha.

Mungkin langkah terbesar yang harus saya lakukan adalah untuk menerima saja keadaan yang ada.

- D! -

Labels:


1 comments
Monday, June 16, 2008
still a long way to go, dhe. 9:48 PM

Sebelum saya memulai postingan blog ini saya mau minta maaf terlebih dahulu kalau sekiranya postingan di blog saya ini kayanya isinya sedih melulu atau terkesan sangat pesimis, tapi kalau boleh saya mohon pemaklumannya, yah saya memang belum bisa dibilang sedang senang hati sih beberapa bulan belakangan ini.


Tadi malem, waktu saya lagi malang melintang online di facebook gajelas, tiba-tiba seorang teman saya mengirimkan link postingan blognya yang katanya harus saya baca. Isi blognya adalah tentang bagaimana proses mengerti, menerima, dan memaafkan sesuatu (atau seseorang) adalah tiga hal yang berbeda dan dapat dilewati secara bertahap. Bagi yang tertarik untuk menilik lebih lanjut isi postingan tersebut bisa


klik di sini

Sejenak, saya berpikir setelah membaca postingan itu. Ya, mengerti dan menerima memang hal yang berbeda, betul banget. Di mata kuliah wawancara juga pernah dikatakan bahwa teknik untuk menjadi interviewer (iter) yang baik adalah ketika kita mencoba menempatkan diri pada sudut pandang interviewee (itee), namun tidak berarti setuju akan sudut pandangnya. Mengerti si itee, namun bukan menerima pendapat itee sebagai pendapat kita juga. Dalam mata kuliah tersebut juga dijelaskan bahwa tidak mudah memang untuk mengerti sudut pandang seseorang tanpa terpengaruh sudut pandang tersebut atau justru tergoda untuk berargumentasi dengan si itee dan memasukkan pendapat kita sendiri. Terutama apabila isu yang sedang dibicarakan merupakan isu yang sensitif atau kontroversial.

Sesuai dengan apa yang teman saya tulis di blognya,

“…bagaimana gw bisa memaafkan seseorang kalau gw saja nggak bisa mengerti kenapa dia melakukan tindakan yang menurut gw ataupun dia adalah sebuah kesalahan itu. Butuh banyak hal untuk bisa mengerti motif dan banyak aspek lainnya tentang tindakan yang dilakukan seseorang. Butuh rasa pengertian luar biasa dalam hal ini dan tingkat kesabaran, kebesaran hati, dan kedewasaan untuk bisa memahami dan mengerti alasan seseorang melakukan suatu hal.

Sulit sekali mengerti jalan pikiran seseorang, apalagi kalau jalan pikirannya bertentangan dengan logika yang kita miliki. Kalaupun akhirnya bisa dimengerti, entah karena memang diusahakan sedemikian rupa untuk mengerti atau memang diikhlaskan saja dan diterima-terima aja jalan pikiran itu. Sekali lagi tidak ada orang yang cocok 100%, yang benar-benar ada itu mencocok-cocokkan. Buat gw, proses gw mengerti jalan pikiran seseorang alasanya adalah manusia emang beda-beda, alur logika gw memang tidak bisa disamakan dengan alur logika orang lain. Tapi, ini fase pertama dimana gw bisa mulai atau paling tidak mengarahkan diri gw sendiri untuk memaafkan kesalahan seseorang.”

Mengerti pendapat dan keputusan seseorang membutuhkan rasa pengertian yang besar, dan daya kognitif yang besar juga. Kalau dilakukan dengan benar-benar dapat menguras tenaga. Coba bayangkan, untuk mengerti teori seorang behavioristik seperti Skinner saja dibutuhkan usaha yang teramat besar bukan? Padahal semua teori maupun pemaparannya sudah jelas-jelas tertulis di buku-buku yang dengan mudah bisa kita dapatkan dimana saja. Bagaimana dengan pemikiran seseorang (yang akhirnya membuat dia memutuskan sesuatu) dimana pemikiran tersebut tidak terpaparkan di buku manapun, dan hanya disampaikan melalui kata-kata. Namun, seperti yang kita semua tahu, betapa keterbatasan kata-kata dapat menyebabkan kesalahpahaman, bahkan pertikaian. Apalagi jika keputusan maupun pendapat tersebut merupakan hal yang baru dan mengejutkan bagi si penerima. Belum lagi jika pendapat dan keputusan tersebut menyangkut keadaan emosional si penerima (dalam hal ini tentu saya sedang membicarakan diri saya sendiri). Sulit untuk mengerti ketika kita belum bisa menempatkan posisi kita di posisi orang lain tersebut, percaya deh. Sulit.

“Mengerti saja tidak cukup membuat tenang. Mengerti membuat gw berhenti menanyakan alasan kenapa kesalahan itu terjadi, tetapi mengerti membuat gw makin banyak memiliki pertanyaan tentang kenapa seseorang bisa berpikir seperti itu dan semakin dikritisi hal itu semakin tidak selesai dan malah membuat pusing.

Biasanya tahap dimana gw menerima sesuatu adalah pada saat gw sudah mengerti dan mencoba berdiri dengan kepala tegak untuk berjalan ke depan, untuk bisa menyimpan dan mengolah logika gw tentang alasan-alasan yang sebenarnya masih butuh usaha keras untuk tidak dipertanyakan lagi. Ketika gw masih kecewa dan berusaha melawan kekecewaan gw dengan cara merasionalisasikan lagi semuanya dari berbagai macam aspek. Ketika gw sudah berjalan ke depan dan tidak lagi menoleh ke belakang, walaupun terkadang ingin juga gw lakukan. Perjalanan pemikiran tentang mengerti ini akan berhenti ketika gw tidak merasakan sakit hati lagi, tidak merasa tertohok ataupun terbanting lagi adalah fase di mana gw sudah bisa dikatakan menerima.”

Iya, mengerti memang hanya sekedar mengerti. Saya memang sudah mengerti perlahan-lahan alasan-alasan yang dia kemukakan dan yang paling penting adalah saya sudah tahu secara bertahap dimana letak kesalahan saya. Namun untuk menerima? Tampaknya sedikit lebih sulit. Bagi saya menerima untuk menyetujui keputusan seseorang itu sebagai keputusan yang benar itu setingkat lebih tinggi daripada sekedar mengerti. Yah, dan benar saja, sampai detik ini pun saya masih terus mempertanyakan dalam hati

Pertanyaan seperti:

“saya sudah tahu salah saya dimana, oke saya memang sangat amat salah salaaaah banget, tapi apakah saya tidak diberi kesempatan untuk memperbaikinya?”

“apakah memang ada motif-motif lain yang berkaitan dengan orang lain?”

“apa saya seburuk itu dan orang lain lebih baik?”

Pertanyaan-pertanyaan yang saya buat-buat sendiri. Pertanyaan-pertanyaan yang hanya akan lebih menghancurkan lagi self esteem saya yang sudah hancur. Pertanyaan-pertanyaan yang hanya membuat saya merasa semakin merasa bersalah dan semakin merasa buruk. Pertanyaan-pertanyaan yang akhirnya membuat saya pusing sendiri sampai akhirnya saya menelepon teman saya dan menangis menggerung-gerung betapa saya tidak sanggup menerima keadaan ini. Oke, ralat, mungkin saya sanggup, suatu hari saya pasti akan menerimanya, tapi yang saya keluhkan adalah saya tidak tahu kapankah tiba saatnya hingga saya bisa menerima.

Saya juga ingin merasionalkan semua pertanyaan-pertanyaan saya tersebut, mencari jawaban yang paling logis atas itu semua. Mungkin yang sebenarnya terjadi justru adalah saya SUDAH TAHU jawaban sebenarnya, yang selogis-logisnya. Hanya, ya itulah, memang saya belum bisa menerima keputusannya dan keadaan yang sekarang ini.

“Masalahnya, ketika sudah menerima dan sudah tidak merasakan sakit lagi, Cuma ada dua kemungkinan. Benar-benar ikhlas dalam artian nrimo beneran atau menerima sesaat dengan masih adanya motivasi dendam, baik secara sadar maupun tidak sadar. Dendam merupakan salah satu motivasi terampuh untuk membuat kita semua berdiri. Tidak baik memang. Bapak gw pernah bilang untuk tidak apa-apa kalau gw mau menjadikan dendam sebagai sebuah motivasi, semua orang akan mengalami fase itu. Pada akhirnya, gw akan tahu kalau nanti mungkin sesuatu yang bisa disebut “serangan balik” itu tidak kita perlukan karena orientasinya akan berubah juga secara perlahan.

Seharusnya pada fase terakhir yaitu memaafkan, kita sudah bisa melakukan hal yang berkaitan dengan mengerti dan menerima secara ikhlas, bukan yang hanya sesaat. Gw sempat berpikir pada saat gw bisa mengerti semua hal dan menerimanya, gw berarti sudah bisa memaafkan kesalahan yang terjadi. Tapi faktanya terkadang gw bingung sendiri apakah gw benar-benar pernah mengerti arti dari sebuah kata memaafkan? Mungkin gw mengerti, tapi apakah hal yang selama ini gw lakukan ada bentuk yang benar dari implementasi kata memaafkan? Sejujurnya, gw pun tidak pernah tau.”

Motivasi dendam, saya setuju bila ada yang mengatakan dendam terkadang bisa sangat membantu. Di saat-saat yang dibutuhkan setitik rasa dendam yang kuat bisa menjadi senjata yang paling ampuh untuk sekedat melindungi sisa-sisa harga diri yang masih saya miliki. Rasa yang muncul adalah ingin orang yang telah membuat saya sakit hati itu menyesal suatu hari nanti entah bagaimana caranya. Namun kemudian, yang ada hanyalah rasa iri, dengki, amarah, serta tidak bersyukur terhadap Tuhan. Saya sendiri samasekali tidak mengecam motivasi dendam ini, karena sekali lagi saya bilang, dendam terkadang dibutuhkan. Untuk memperlihatkan bahwa saya baik-baik saja, bahwa saya akan menjadi lebih baik lagi, untuk memperlihatkan bahwa saya kuat. Walaupun ujung-ujungnya motivasi dendam hanya akan membuat diri sendiri letih. Padahal toh kita ini sudah cukup letih.

Dendam, bisa jadi bantuan bagi kita untuk melupakan, mengabaikan dan menghilangkan suatu perasaan atau kejadian, orang, dsb. Namun tetap saja, bukan menerima suatu keadaan, apalagi memaafkan. Saya sadar betul, yang saat ini saya lakukan adalah mengabaikan, menghilangkan, atau berusaha melupakan, singkatnya suppression.

“Menghilangkan sesuatu dalam artian membasmi semua hal yang dapat membuat kita teringat akan hal-hal yang telah lalu. Memutuskan kontak dengan kejadian masa lalu, berlari, dan tidak mau tahu, mendengar, bahkan merasakan.

Saya tahu ini salah, tindakan-tindakan ini hanya merupakan tindakan lari dari kenyataan yang ada, yang saya lakukan hanyalah bersembunyi dari hal-hal yang bisa menyakiti hati saya, menutup mata, telinga, dan mungkin juga hati saya. Berputar-putar mencari comfort zone yang akan melindungi saya. Mencari distraction atas masalah yang sedang saya hadapi. Mengasihani diri sendiri, membuat diri terlihat sangat kuat sekaligus sangat ‘korban’ sehingga saya mendapat simpati. So pathetic. Saya berpura-pura terlalu sibuk, berpura-pura memiliki kehidupan yang lebih penting untuk dijalani, untuk itu saya BERPURA-PURA tidak peduli. In fact, I do care, a lot. I always care. Kalau saya tidak peduli, untuk apa saya harus berlari-lari dari semua ini? (oh my god, it rhymes!).

Menghilangkan, mengabaikan, melupakan, bukanlah solusi dari sebuah permasalahan. Menghilangkan hanya perwujudan lari dari kenyataan. Mencoba berlindung dari ketakutan yang diciptakan oleh diri sendiri. Sedangkan melupakan? Kita tidak akan pernah ‘lupa’ akan sesuatu rasa, kejadian, atau apapun itu jika kita benar-benar berusaha melupakannya. Lupa terjadi dengan sendirinya.

“Melupakan menurut gw lebih ke arah tidak mau tau dan langsung lari mengalihkan pikiran ke hal lain agar tidak perlu teringat kembali dengan hal-hal menyakitkan tersebut. Mungkin tidak dibuang, akhirnya hanya akan menjadi sebuah “senjata” untuk meningkatkan kewaspadaan. Karena lupa itu hanya membuang sementara, ketika ada hal yang bisa mengasosiasikan kita terhadap hal-hal tertentu atau mengarahkan ke kejadian yang buruk, ingatan itu akan kembali lagi, seberapa keraspun usaha kita untuk mengatakan kalau kita sudah benar-benar lupa.”

Melupakan, mengabaikan, dan menghilangkan itu melelahkan dan menyakitkan. Karena semakin kita berusaha untuk melakukan ketiga hal tersebut, yang ada justru kita semakin terokupasi akan hal yang ingin kita hilangkan. Namun saya sendiri melakukan hal itu. Seorang teman saya bilang bahwa hal ini wajar, karena ini suatu wujud perlindungan diri dan penyelamatan diri sendiri. Sekarang saya mengerti kenapa Freud mengemukakan apa yang disebutnya sebagai self defence mechanism. Kira-kira seperti itulah bentuknya.

“Terkadang ada perasaan untuk membuat orang yang pernah melakukan kesalahan itu menyesal, tapi pada akhirnya gw tidak perduli. Semua teringat, tapi sudah tidak ada artinya lagi. Sudah tidak bisa lagi merasakan sakitnya, sudah lupa bagaimana besar rasa dendam yang ada. Tiba-tiba saja semua orientasinya berubah dan tali yang mengikat gw dengan masalah itupun lepas, sehingga selesai dengan sendirinya. Mungkin memang tahap gw memaafkan adalah dengan cara itu. Ketika gw tidak perduli lagi dan tidak terganggu dengan keberadaan subjek yang melakukan kesalahan terhadap gw dan gw bisa menyikapinya dengan sewajar mungkin tanpa dibuat-buat. Di situlah proses gw memaafkan yang pada akhirnya mungkin dapat menghasilkan kalimat, “Oh, gw sudah memaafkannya kok.”, baik secara eksplisit maupun implisit.”

Saya pernah berada di posisi seperti ini sebelumnya. Mengalami sebuah hal buruk yang mengharuskan saya menerima perubahan yang bisa dibilang sangat tidak enak bagi saya saat itu. Saya juga pernah melalui fase memaafkan. Saya pernah, dan saya ingat betul rasanya. Perasaan seperti terlepaskan dari ikatan tali-tali tambang yang selama ini menggores-gores kulit, badan, juga hati. Perasaan tenang, damai, dan senyuman tulus. Perasaan gembira dan yang ada hanya menertawakan apa yang sudah terjadi. Pada saat itu, yang ada hanyalah indah. Saya sudah tidak ingat lagi rasa sakit hatinya, oke mungkin saya ingat, tapi sudah tidak peduli lagi. Semuanya selesai dengan sendirinya, dan ditutup dengan seyuman paling manis yang saya miliki. Bahkan tidak ada penyesalan, airmata, amarah atau rasa sedih sedikitpun yang terasa ketika saya ingat-ingat lagi kejadian-kejadian waktu itu. Yang ada hanyalah senyum. Saya pun bisa berhubungan dengan baik dengan orang yang dulu pernah sangat saya risaukan tersebut. Tidak ada penyesalan. Tidak ada dendam. Saya bahkan tidak peduli apa dia menyesal atau tidak.

“Satu hal yang pasti, to forgive takes a very long time somehow

Sangat lama bahkan. Perasaan saya waktu itu persis dengan perasaan saya saat ini. Takut, marah, sedih, lelah, ragu, semua bercampur aduk. Sampai akhirnya saya menyerah dan pasrah. Saat itulah saya belajar untuk menerima dan memaafkan. Satu hal yang saya pelajari, ketika kita sudah menerima, jauh lebih mudah untuk memaafkan.

Salah seorang teman saya yang lain, Disa namanya, bertanya pada saya “Ayo dhe, orang yang udah cerai aja bisa damai lagi dan bisa jatuh cinta lagi kok, masa sih lo takut jatuh cinta lagi?”. Benar juga, orang yang bercerai pasti hatinya lebih remuk redam daripada saya. Pertanggungjawaban mereka juga lebih besar, terutama jika mereka sudah memiliki anak. Perbedaannya dengan saya adalah mereka memiliki lebih banyak pengalaman dan daya kognitif yang sudah lebih matang daripada saya. Tapi saya tetap berdoa dan berdoa, suatu hari nanti saya akan bisa bicara lagi dengannya.

Untuk sekarang, yang harus saya lakukan adalah berdamai.

Damai dengan diri sendiri

Damai dengan keadaan

Baru kemudian berdamai dengan dia.

Terimakasih buat Saski atas blognya yang sangat inspiring, buat semua temen2 yang masih mau nemenin dan dengerin saya, dan nemenin saya nangis :)

I love you guys, and I mean it. Doakan saya yaaa.

- D! -

Labels: , ,


1 comments
"iya terus kan aku ngadu ke mama ya" 8:12 AM

Beberapa hari yang lalu ada seorang temen saya yang cerita mengenai cowo ke saya. Situasinya adalah dia sudah putus dengan si cowo ini dan sampai lewat dari 7 bulan ini suasanya di antara dia dan mantannya belum juga santai. Menurut saya itu semua hanya karena mereka satu lingkungan dan sebetulnya mereka masih peduli satu sama lain. Jadi ceritanya, si teman saya ini kesel sama mantannya itu karena si mantan mengomentari gayanya dia dengan nada yang sedikit negatif. Waktu di cerita ke saya itu dia ngomong, "iya, yaudah akhirnya terus kan aku ngadu ke mama ya tentang si X, trus mama bilang blabla.."


Oke, sejenak saya terdiam. Saya merasa perasaan iri perlahan mulai masuk pelan-pelan. Ya, saya iri. Di sini keadaan saya, secara jujur, adalah sedang sangat tidak baik-baik saja karena saya sedang patah hati akibat diputusin oleh pacar pertama saya. Oke, penekanannya adalah saya tidak punya pengalaman apa-apa dalam masalah putus cinta dong ah. Tentu saja, selain dari teman-teman, saya juga butuh dukungan dan nasihat-nasihat, minimal kata-kata penenangan dari orang yang sudah jauh lebih berpengalaman, lebih bagus lagi kalau sama-sama perempuan. Hal yang membuat saya iri di sini sebetulnya sepele saja, dia masih punya ibu dan saya tidak.


Dalam keadaan saya yang seperti tentu saja saya jadi membayangkan seandainya oh seandainya biu saya masih ada, apa yang akan beliau katakan pada saya ya? Haha. Saya tahu hal seperti ini tidak boleh diungkit-ungkit. Tapi ya, ini hanya sekedar perasaan saya saja.




Labels:


0 comments
Wednesday, June 11, 2008
berbuat baik itu membantu hati yang sedang susah 8:26 PM

halo, beberapa bulan terakhir ini perasaan saya sedang tidak menentu dan campur aduk, rasanya mau kemana-mana berat sekali dan pikiran saya letih sekali. Saya seringkali putus asa dan bingung apa yang harus saya lakukan dengan perasaan saya ini. Di balik semua kegundahan saya tersebut entah mengapa ada semacam dorongan kuat dari dalam diri saya untuk selalu terseyum di hadapan orang banyak, bersikap dua kali lebih ramah terhadap semua orang, melakukan hal-hal yang bisa membantu mereka, dan memberi perhatian yang lebih terhadap banyak orang lain. Saya tidak melakukan ini dengan tujuan tertentu, hal-hal ini hanya terjadi begitu saja, mungkin karena sekarang saya sedang benar-benar butuh juga berada di dekat orang-orang yang baik jadi saya bersikap baik terhadap orang, atau mungkin juga karena saya tidak punya seseorang khusus yang bisa saya perhatikan sepanjang waktu seperti dulu.


Saya adalah orang yang cuek dan tidak perhatian, percaya deh. Saya bisa lupa hari ulangtahun sahabat saya padahal sepanjang hari itu saya terus SMSan dengannya membicarakan hal lain, dan menurut saya itu memang keterlaluan. Saya tidak bisa memberi perhatian kepada setiap orang seperti memberi kejutan-kejutan kecil pada teman yang sedang ulangtahun. Saya tidak bisa menanyakan orang apakah orang tersebut sudah makan atau belum bila dia bukan orang yang spesial buat saya, dan yang paling penting, saya tidak bisa berbasa-basi. Sepertinya kemampuan sosial saya buruk sekali ya? Tapi apa yang orang lihat dari luar, itulah perasaan saya yang ada di dalam. Saya marah, maka muka saya akan tertekuk, saya sedang sedih, maka orang dapat menemukan saya menangis di salah satu pojokan kampus, saya tidak bisa meregulasi emosi saya.

Tapi, akhir-akhir ini berbeda. Saya menyapa setiap orang yang saya kenal, seringkali mengobrol sedikit, tapi bukan basa basi karena saya memang benar-benar tertarik dengan apa yang kami obrolkan. Saya kenal dengan orang-orang baru. Saya melakukan hal-hal kecil yang baik menurut saya, dan semuanya terasa begitu menarik, walau mungkin belum sampai bisa dibilang menyenangkan. Saya mendengarkan cerita dari banyak orang, tentang aktivitas-aktivitas mereka yang menurut saya baru. Saya membantu mereka bila ada yang mereka butuhkan, apa saja yang bisa saya lakukan.

Entah kenapa, sedikit, hal-hal itu membantu saya.
Untuk tersenyum perlahan-lahan.

- D! -

0 comments
Thursday, May 22, 2008
Apa anda percaya konsep jodoh? 7:29 AM

Sebagian besar agama, terutama agama saya sendiri mungkin mengemukakan bahwa manusia diciptakan pada dasarnya berpasang-pasangan. Hal ini membuat orang berasumsi bahwa setiap dari kita memiliki seseorang yang entah siapa dan ada di mana yang akan menjadi pasangan hidup kita kelak, dan memang ditakdirkan untuk bersama kita. Seseorang inilah yang kita sebut sebagai 'jodoh' kita. Saya juga sering mendengar ungkapan 'kalau memang jodoh toh nggak akan kemana-mana' terutama akhir-akhir ini berhubunga saya baru saja diputuskan oleh pacar saya.

Apakah konsep jodoh itu benar pengertiannya? Apakah memang benar ada seseorang yang sekarang entah ada dimana yang memang diperuntukkan untuk saya seorang? Ataukah memang hanya manusia yang memang pada dasarnya memiliki kebutuhan akan afeksi (dan memiliki hasrat tentunya) yang menciptakan sendiri pengertian ini dan mencoba membuat diri mereka percaya? Apakah kata-kata 'kalau jodoh tidak akan kemana-mana' hanya sekedar penghiburan karena tidak tahu harus berkata apa lagi kepada saya yang sedang patah hati?

Saya melihat banyak hal yang membingungkan disini.

Pertama, jika merujuk kepada pernyataan jodoh sama dengan pasangan hidup, maka coba definisikan pada saya apa pasangan hidup itu? Apakah orang yang pada akhirnya menikah dengan kita? Jika begitu adanya, bagaimana dengan orang yang telah menikah belasan atau puluhan tahun lalu pasangannya meninggalkannya duluan (dalam artian meninggal dunia) dan kemudian ia menikah lagi dengan seseorang dan hidup tenang dengan orang itu hingga akhir hayatnya. Jika begitu keadaannya lalu pasangan yang manakah yang merupakan 'jodoh' orang tersebut? Apakah pasangannya yang pertama yang kemudian meninggal, atau justru pasangannya yang kedua yang menemaninya hingga akhir hayatnya?


Kedua, pernyataan dalam agama saya sendiri juga sudah cukup membuat saya kebingungan. dalam agama saya setiap laki-laki diijinkan memiliki istri lebih dari satu (batasannya adalah maksimal 4 orang istri, saya belum mendapatkan pengetahuan lebih lanjut kenapa batasannya 4 orang.) jika keadaannya memang mengharuskan demikian dan laki-laki tersebut harus bisa bersikap adil terhadap istri-istrinya. Jika dalam agama sendiri disebutkan demikian berarti pengertian akan konsep jodoh yang kita percaya selama ini tidak dapat dikenakan pada keadaan seperti ini. Apakah jika seorang laki-laki memiliki 4 orang istri maka keempat istrinya tersebut adalah 'jodoh' yang diperuntukkan baginya? Jika begitu keadaannya, apakah 'jodoh' kita bukan hanya satu orang di dunia ini? (hal ini berlaku juga untuk kebingungan yang pertama)

Ketiga, kembali ke definisi pasangan hidup. Bagaimana dengan pasangan yang hidup bersama tanpa ikatan pernikahan (disebut juga cohabitation)? Saya tahu dalam agama saya tentu saja cohabitation dikatakan sebagai dosa dan di Indonesia sendiri mungkin tidak terlalu lazim dan memang dilarang oleh hukum dan adat adanya, namun konsep 'jodoh' di sini kan semestinya universal bagi semua orang, dengan agama, ras, kewarganegaraan maupun tingkat sosial ekonomi jadi semestinya bisa diterapkan dimana saja. Apakah orang yang tinggal bersama hingga akhir hayat mereka walau tanpa ikatan pernikahan juga disebut 'saling berjodoh' ?

Keempat, bagaimana halnya dengan pasangan yang sudah menikah puluhan tahun lalu kemudian bercerai? Apakah sebuah pernikahan yang berujung kepada perceraian berarti keduanay 'memaksakan' untuk menikah dengan orang yang sebetulnya bukan 'jodoh' yang diperuntukkan mereka? Apakah perkawinan mereka hanya merupakan sebuah kesalahan semata? Saya sih memiliki asumsi bahwa setiap pasangan yang bercerai tentu pernah saling menyayangi dan sebelum memutuskan bercerai mereka melakukan segala sesuatu yang dapat mempertahankan pernikahan mereka namun ternyata memang tidak dapat dipertahankan lagi. Lalu bagaimana penjelasan konsep 'jodoh' tadi akan kejadian seperti ini?

Kelima, jika dilihat-lihat (teman saya sempat menyebutkan data dari suatu survei tingkat internasional) proporsi manusia yang berjenis kelamin laki-laki dan perempuan jelas-jelas timpang dimana jumlah perempuan lebih banyak. Hal ini juga didukung fakta bahwa pada awalnya ketika masih janin yang berusia di bawah enam bulan kita semua berjenis kelamin perempuan (saya baca tentang ini di buku Physiological Psychology saat saya masih berada di semester 2 tapi nama penulisnya saya lupa). Dengan fakta tersebut tidak heran jika lebih banyak bayi perempuan yang lahir daripada bayi laki-laki (bisakah saya membuat kesimpulan begitu?). Intinya, jumlah perempuan lebih banyak daripada laki-laki. Dengan keadaan seperti ini, bagaimana bisa konsep 'jodoh' dimana setiap orang memiliki satu orang yang memang diperuntukan menjadi pasangan hidup mereka kelak, dapat diterapkan?

Sebetulnya masih banyak pertanyaan pertanyaan saya yang lain, seperti bagaimana dengan pasangan homoseksual? Apakah memang pasangannya yang sekarang itulah yang menjadi 'jodoh' mereka? Bagaimana dengan orang yang memutuskan untuk tidak menikah? Apakah berarti mereka tidak punya jodoh? Atau mereka mengingkari jodoh mereka? Bagaimana dengan pasangan yang tidak bahagia namun tetap terikat dalam satu ikatan pernikahan? Apakah mereka betul-betul 'berjodoh'?

Kebingungan saya ditutup dengan kebingungan terakhir saya yaitu jika memang sudah ada orang yang telah diperuntukkan untuk kita masing-masing, maka untuk apa manusia kesana kemari sulit mencari pasangan hidupnya bahkan ada yang sampai menggunakan jasa internet segala? Kemudian, jika memang konsep jodoh itu benar adanya maka saya tidak usah susah-susah berusaha membuat diri saya tampak baik atau susah payah menyesuaikan diri saya dengan seseorang ketika saya sedang menjalin hubungan dengan orang tersebut dong? Lalu, apakah pasangan suami istri yang dipertemukan melalui proses ta'aruf itu benar-benar ber'jodoh'?

Untuk sementara ini saya bisa mengatakan bahwa saya sangsi terhadap pengertian konsep 'jodoh' ini. Akhirnya saya mengambil pemikiran aman. Menurut saya, keadaannya bukanlah satu orang yang 'disiapkan atau diperuntukkan' sebagai pasangan hidup kita kelak, yang ada hanyalah kemungkinan-kemungkinan yang akan membawa kita ke beberapa orang yang memiliki potensi paling cocok dengan kita dan kemudian menjadi pasangan hidup kita kelak. Beberapa orang inilah yang saya sebut sebagai 'jodoh-jodoh' kita masing-masing. Proses yang terjadi adalah, saat kita mengambil keputusan atau melakukan suatu tindakan tertentu dalam hidup, maka hal itu akan membuka kesempatan kita untuk bertemu dan menjalin hubungan dengan si A, namun jika kita melakukan tindakan lain, bisa saja kita dipertemukannya dengan si B atau si D.

Menurut saya itulah yang terjadi, karena bagi saya hidup ini penuh kemungkinan dan selalu dinamis (atau sebenarnya saya hanya cari aman saja?). Dengan penjelasan ini maka sedikit banyak saya bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya sendiri walaupun tentu saja saya masih membutuhkan jawaban yang benar-benar memuaskan saya. Ah, walaupun saya tidak percaya konsep jodoh, namun saya tetap berharap bahwa segala sesuatu yang saya lakukan pada akhirnya akan mempertemukan saya dengan seseorang yang memang betul-betul mengerti saya dan saya bisa merasa sangat cocok dengannya, AMIEEENN.

Lalu, bagaimana dengan anda?
Apa ada yang punya penjelasan lain mengenai konsep jodoh?
Please, feel free to share since I would love to know yours :)

- D! -

Labels: ,


3 comments
Friday, May 16, 2008
Bahkan sampah pun bisa didaur ulang 10:20 PM

Berulang kali saya menghela napas, entah kenapa itu pun belum bisa membuat saya lega. Ingin menangis namun juga sudah terlalu letih dan tidak berguna, hanya mengeluh menyumpah serapah juga membuat semua tambah parah. Jadi sekarang saya hanya diam dan menikmati. Mencoba menghadapi semua perubahan dengan senyuman dan berbesar hati.


Saya mencoba ikhlas, walau semua itu tidak mudah, tentu tidak mudah. Bagaimana bisa jadi mudah ketika sesuatu yang sangat kamu sukai sekarang tidak bisa dijangkau lagi? Sesuatu, atau seseorang yang biasanya selalu ada sekarang sudah tidak ada lagi. Oke, tetap ada walau bentuk dan keadaannya yang mungkin berbeda.


Semua rasa itu harus saya telan bulat-bulat walau saya sudah terlalu penuh dan seringkali tumpah, belum sampai muntah. Rasa bersalah itu menggelayuti saya sampai saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan dengan itu semua. Rasa marah dan kecewa menggerogoti saya, menusuk-nusuk dari dalam hingga saya berharap tangan kaki kepala saya saja yang terluka, asal bukan di dalam situ yang merana. Rasa sedih yang selalu ada karena menyadari semuanya telah hilang dan tidak ada kesempatan untuk memperbaikinya lagi. Rasa hampa karena semua tidak akan pernah sama lagi. Rasa takut karena tahu dia telah pergi dan akan mendapatkan tempat berlabuhnya sendiri. Rasa bingung, karena tidak tahu harus melangkah kemana karena tiba-tiba ditinggalkan. Rasa rindu, yang amat amat sangat, namun harus saya simpan dalam-dalam. Semuanya menusuk saya perlahan tapi tajam.

Saya terlalu letih, tapi saya harus berdiri. Tidak ada yang menolong saya jika bukan saya sendiri. Ada hal-hal yang tetap harus berjalan walau kau merasa semuanya tidak penting lagi dan kau hanya ingin duduk diam meratapi semua. Namun, itu bukan hidup. Hidup tidak diam di tempat, hidup selalu bergerak, dan kita manusia tidak pernah tahu akan dibawa bergerak kemana walau sebisa mungkin kita berusaha memprediksi apa yang ada di depan sana.


Malam menjadi musuh saya, pagi menjadi tamparan untuk saya, siang terasa begitu lama, dan sore adalah waktu saya merasa begitu lelah.

Malam, yang gelap dan tenang selalu berhasil membuat saya meneteskan airmata. Malam manghadirkan memori, memori yang dengan egoisnya menyeruak masuk meronta-ronta di dalam benak saya, tanpa toleransi menggaruk-garuk hati saya. Menghadirkan potongan-potongan cerita yang sudah lalu, meninggalkan saya dengan perasaan bersalah dan bingung.

Pagi, dengan cerianya membuka mata saya dan memberi tamparan keras bahwa satu hari lagi yang harus saya lalui. Pagi, yang selalu menyadarkan saya bahwa mimpi selalu lebih indah dari kenyataan. Pagi menyeret saya untuk bangun dan memerintahkan saya untuk berdiri, membuat saya ingat ada hal-hal lain yang harus saya lakukan walau di tengah hari saya harus menghadapinya, sang penguasa hati saya.

Siang, dengan teriknya sangat lihai membuat saya merasa hari berjalan begitu lama. Membuat saya harus menyaksikan dia yang sudah bukan siapa-siapa saya berjalan hliri mudik di dekat saya tanpa setitik menaruh kepedulian pada saya, ah memang saya siapa. Jadi saya pun hanya diam, memandang tersenyum ke arahnya, sambil perlahan mengucap doa di dalam hati. Doa untuk apa, saya juga tidak tahu. Dia tertawa dengan gembira dalam dunianya yang menyenangkan, dan saya harus paham bahwa dia lebih baik tanpa saya. Dia akan lebih senang tanpa saya. Saya harus paham. Siang terasa begitu lama.

Sore, adalah saat saya merebahkan seluruh badan saya, terduduk dan mengobrol dengan beberapa teman. Teman-teman yang perlahan saya dekati kembali setelah sebelumnya saya tidak sempat mengenal mereka lebih dekat karena terlalu sibuk dengan dia yang selalu ada di pikiran saya. Sore adalah saat saya menarik napas dalam-dalam dan menghitung apa yang sudah saya lakukan hari ini, sekedar mengevaluasi. Lalu jika sore agak panjang saya akan diijinkan sibuk dengan hal-hal yang harus saya lakukan, walau berat dan penuh penolakan. Namun sore yang indah melahirkan kepahitan juga ketika saya harus dihadapkan pada kenyataan ketika malam datang saya harus pulang kepada siapa?

Lalu kembali lagi ke hadapan malam.

Saya merasa terbuang, saya merasa saya gagal, tidak mampu menyenangkan orang yang saya sayangi, dan merasa tidak berguna, sempat juga saya merasa seperti sampah yang sudah tidak diinginkan lagi. Sudah cukup masa saya bercerita, sekarang hanya tinggal diam. Diam dan tersenyum sambil mengurut dada. Saya merasa asing di lingkungan dimana saya harusnya biasa bergerak, entah mengapa saya merasa saya menghadapi ini semua sendirian, walau saya tahu itu hanya perasaan saya.

Hanya doa, doa dan senyuman yang saya punya.
saya tidak tahu cukup atau tidak untuk melewatinya.
Doa untuk saya, doa untuk dia.
Kata maaf untuk dia
Terima kasih untuk dia

Bahkan sampah yang sudah tidak diinginkan lagi di suatu tempat bisa didaur ulang dan disukai di tempat lain. Hanya tinggal itu harapan yang saya miliki, bahwa saya bisa berkembang, bahwa saya bisa berubah. Pada saat itu, saya harap semuanya sudah lebih baik dan saya tidak harus mengurut dada lagi. Hingga seorang datang mengambil saya suatu hari :)

Labels:


0 comments